Balada Alergi dan Minyak Kayu Putih

ImageMinyak kayu putih adalah sahabat saya sejak trimester pertama kehamilan saya. Bukan hanya untuk mengurangi rasa pusing dan mual, tapi juga kembung dan rasa seperti sedang masuk angin. Hingga akhirnya saya merasakan ada yang aneh dengan perut terutama di daerah pusar. Setiap kali saya mengoles minyak kayu putih di perut, pusr saya terasa gatal. Awalnya rasa gatal itu tidak terlalu heboh, tapi lama-lama makin aneh dan menyiksa.

Puncaknya ketika sepulang kantor, ketika di dalam bus, kebetulan waktu itu pulang bersama suami, saya merasakan gatal yang luar biasa di sekitaran perut dan pinggang belakang. Saya pikir karena efek meregangnya kulit perut yang bercampur dengan keringat saja. Bahkan beberapa teman yang saya keluhi mengatakan kalau si baby mulai tumbuh rambut. Makin terasa kurang nyaman ketika pulangnya tidak langsung menuju rumah tapi belanja buah di rest area. Rasa gatal itu mulai menyiksa dan semakin menjadi-jadi tanpa tahu penyebabnya 😦

Mama saya pun mengatakan hal yang sama dengan teman saya, mungkin karena si baby mulai tumbuh rambut. Tapi kalau memang dirasakan sangat menyiksa, saya disarankan untuk sementara minum air kelapa hijau karena siapa tahu saya alergi makanan/cuaca. Atau ya pergi ke dokter untuk konsultasi.

Hingga keesokan harinya pun ternyata saya masih mengalami hal yang sama. Karena belum tahu penyebabnya apa, pagi hari sebelum saya ke kantor saya masih membalurkan minyak kayu putih di sekitaran perut karena (sugesti saya) kok rasanya perut kembung melulu ya 😕

Efeknya seharian itu daerah sekitar perut saya gatal luar biasa di sertai ruam-ruam kemerahan. Rasanya panik, khawatir, dan bingung sendiri. Saya ingat-ingat lagi dalam beberapa hari ini saya makan apa saja. Rasanya tidak memakan sesuatu yang ‘tajam’, seperti ikan, udahng, kepiting, dan atau makanan-makanan lain yang mengundang alergi. Saya justru banyak makan sayur dan minum susu. Lalu masalahnya di mana? 😥 . Siangnya saya minta Pak OB saya untuk membelikan air kelapa hijau untuk mengurangi alergi, dan malamnya suami saya membelikan bedak Caladine untuk mengurangi gatal-gatal di perut saya. Huhuhuhu… perutku kenapa? 😥

Keesokan harinya, setelah membereskan beberapa pekerjaan di kntor, saya pun minta izin ke Si Bapak untuk ke dokter. Sengaja saya pagi itu tidak menggunakan minyak kayu putih, pun bedak. Sesampainya di RS St. Carolus, saya segera mengonsultasikan segenap keluhan saya. Dokter pun meminta saya untuk berbaring dan segera memeriksa perut saya yang masih beruam-ruam kemerahan.

“Walah, ini sih kamu kena alergi. Mana parah pula ini alerginya…” *geleng-geleng kepala*

“Saya alergi apa ya, Dok? Perasaan saya nggak makan yang aneh-aneh deh 😦 ”

“Alergi itu bisa disebabkan oleh banyak hal. Bisa dari makanan, cuaca, debu, serangga, atau lainnya. Coba nanti sambil diingat-ingat, ya. Nanti kamu pakai Caladine lotion aja, untuk mengurangi rasa gatal-gatalnya..”

“Tapi semalem suami saya beli Caladine bedak, Dok. Masih boleh saya lanjutkan pemakaiannya atau harus pakai yang lotion?”

“Caladine bedak juga gapapa. Kalau untuk ngademin perut, biar nggak merangsang kamu untuk menggaruk, pakai yang lotion. But, it’s ok, kamu pakai yang bedak juga nggak ada masalah kok. Sama-sama berfungsi untuk mengurangi rasa gatal…”

Sepanjang perjalanan menuju ke kantor saya ingat-ingat lagi, penasaran banget. Kira-kira alergi apa, ya? 😕

Akhirnya, rasa penasaran saya berujung pada… MINYAK KAYU PUTIH, Sodara! Kalau saya runtut sejak gatal-gatal itu saya alami semua karena saya pakai minyak kayu putih, karena kalau saya tidak pakai ya perut saya tidak terasa gatal. Tapi kalau saya pakai lagi, ya kambuh lagi…

Jadi untuk sementara ini saya terpaksa harus ‘musuhan’ dulu dengan minyak kayu putih sampai dengan batas waktu yang tidak dapat ditentukan… 😐

 

ilustrasi dipinjam dari sini

Advertisements

8 thoughts on “Balada Alergi dan Minyak Kayu Putih

  1. Sama saya juga ngerasain hal yg sama semenjak saya memakai minyak kayu putih perut dan leher saya terasa gatal… tpii swaktu saya pake minyak kayu putih dari zaman sd dan smp ngak ada efek kayak gituan… kok skarang mnyak kayu putih seperti itu..??

    1. kayanya pengaruh hormonal, Mbak Reenhaa… 😀

      Itu saya alami pas lagi hamil kemarin. Tapi kalau sekarang pakai kayanya normal lagi tuh…

  2. Sy skrg lg hamil 15 minggu dan ngalamin sama persis sm kyk mbak. Tp pas ke dokter kandungan disuruh pakai hydrocortison salep dioles tipis2, tp tetep aja pas kerja ato di wktu malem rasanya gatel luar biasa dan tnp sadar sy garuk sampai perih rasanya. Ini udah seminggu blm sembuh mbk..
    Emank kalo pakai caladine bs ngilangin rs gatelnya ya mbk? Trus mbk sdri brp lama sembuhnya?
    Thx

    1. Halo, Mbak Putri…
      Saya kemarin diminta pake Caladine yang lotion karena adem di kulit, alhamdulillah sih manjur. Trus untuk sementara waktu memang nggak usah pake minyam kayu putih dulu. Ya sembuhnya total kira-kira semingguanlah, Mbak..

      Semoga sekarang udah sembuh yaaa 🙂

  3. Sya juga gitu mbak.. sekitar sebulan lalu sya masuk angin trus saya oleskan minyak kayu putih, setelah itu gatal dan panas. Sya kira alergi dingin kambuh (karna memang pas hujan lebat). Trus kemaren lusa badan sya gak enak, sya olesin deh minyak kayu putih. Dan sampe hari ini sya gatal2 belum sembuh. Akhirnya sya browsing2, eh ternyata ada ya alergi minyak kayu putih. **karna sejak ada fresh care dan sejenisnya, sya sudah ndak pernah make minyak kayu putih. Baru pas masuk angin pas kapan hari dan kemaren sya make karna kehabisan fresh care . Masih garuk2 nih mbak ..

  4. saya juga mba, spt biduran tp lebar2 penuh di bagian dada dan punggung..sampai ke dokter spesialis kulit dan dikasih obat minum anti alergi telfast dan salep elox..obat minumnya sudah habis tp merah2nya masih ada, memang jauh menipis tp yg dipunggung msh banyak..kl mba dikasih obat minum juga atau ga? saya sblm ke dokter pk caladine lotion malah semakin merah dan gatal mba..

  5. aku ngalamin kayak gitu,padahal dari bayi sampe sd gk kenaapa2 semenjak klz 1smp waktu jalan2, pake minyak kayu putih beberapa jam kemudian timbul rasa gatal dan agak kemerahan
    “sekarang aku jadi phobia sama minyak kayu putih”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s